Ruwatan Anak Gimbal untuk Keselamatan

Salah satu gelaran budaya yang diunggulkan dalam DCF 2011, yakni prosesi ruwatan anak-anak berambut gimbal yang diharapkan menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan untuk mendatangi kawasan wisata ini, khususnya di Kompleks Candi Arjuna.

Gelar budaya ruwatan “Dieng Culture Festival (DCF) 2011” kali ini diselenggarakan pada 1-3 Juli 2011 lalu, diikuti tujuh anak berambut gimbal dari Kabupaten Wonosobo –Dataran Tinggi Dieng berada di Kabupaten Banjarnegara, Wonosobo, dan Batang.

Hal ini dikarenakan anak-anak berambut gimbal dari wilayah Banjarnegara atau daerah lain yang memiliki garis keturunan dengan masyarakat Dataran Tinggi Dieng belum ada yang menghendaki diruwat.

Pemangku adat masyarakat Dataran Tinggi Dieng, Mbah Naryono (61) mengatakan, orang tua tidak bisa sembarangan meruwat anaknya yang berambut gimbal karena hal itu harus atas permintaan dari sang anak.

Selain itu, kata dia, permintaan sang anak berambut gimbal sebelum maupun saat hendak diruwat juga harus dituruti oleh orang tuanya.

Menurut dia, ruwatan ini ditujukan untuk memohon keselamatan bagi anak-anak berambut gimbal yang diyakini sebagai anak bajang titipan Ratu Kidul (Ratu Laut Selatan).

“Konon anak berambut gimbal atau gembel yang berjenis kelamin laki-laki merupakan titisan Eyang Agung Kala Dete, sedangkan yang perempuan titisan Nini Ronce Kala Prenye. Mereka diyakini sebagai titipan anak bajang dari Ratu Samudera Kidul,” katanya.

Selain Dataran Tinggi Dieng (lereng Gunung Prahu, red.), kata dia, anak-anak berambut gembel ini juga dapat dijumpai di lereng Gunung Sindoro, Gunung Sumbing, dan Gunung Rogojembangan.

Menurut dia, rambut gembel pada anak-anak ini tidak tumbuh dengan sendirinya karena bisanya diawali dengan sakit lebih dulu.

“Jadi setiap gembelnya akan tumbuh, anak-anak itu lebih dulu sakit. Namun setelah gembelnya tumbuh semua, mereka tidak akan sakit-sakitan lagi,” katanya.

Setelah gembelnya tumbuh, kata dia, rambut anak-anak tersebut tidak pernah disisir karena hal itu justru akan membuatnya sakit.

Informasi yang dihimpun dari sejumlah masyarakat setempat, rambut gembel ini terdiri empat jenis, yakni gembel pari (gembel padi yang memiliki ukuran paling kecil seperti padi), gembel jagung (seperti rambut jagung), gembel jatah (gembelnya hanya beberapa helai), dan gembel wedus atau kambing (gembel yang ukurannya paling besar).

Konon, gembel pari jarang ada yang memilikinya sedangkan jenis gembel lainnya banyak dijumpai di Dataran Tinggi Dieng.

Terkait upaya menghilangkan rambut gembel ini, Mbah Naryono mengatakan, hal itu dapat dilakukan dengan cara ruwatan, yakni ritual memotong rambut tersebut.

“Kalau dipotong sendiri tanpa melalui acara ruwatan, sang anak akan sakit dan rambut gembelnya akan kembali tumbuh, sehingga harus melalui acara ruwatan,” katanya.

Menurut dia, anak-anak tersebut diyakini tidak akan berambut gembel lagi setelah menjalani ruwatan. “Saya dulunya juga berambut gembel,” ujarnya.

Salah satu orang tua peserta ruwatan, ayah Fajar (3), Sardiyanto mengatakan, anaknya yang ikut ruwatan ini minta seekor “wedhus brengos” (kambing berjenggot, red.), sepasang ayam, dua ekor marmut, dan tempe “kemul” (sejenis mendoan, red.) sebanyak 100 buah.

Masyarakat Dataran Tinggi Dieng meyakini, apa yang diinginkan anak-anak berambut gimbal merupakan keinginan makhluk gaib yang mendampingi mereka sehingga harus dituruti.

Oleh karena itu, dalam prosesi ruwatan yang diawali dengan kirab budaya yang diberangkatkan dari halaman rumah Mbah Naryono di Desa Dieng Kulon menuju pelataran Candi Arjuna, terdapat pasukan pembawa sesaji, antara lain berupa tumpeng tujuh warna, jajan pasar, buah-buahan, dan “ingkung” ayam (sejenis ayam panggang tetapi direbus, red.) termasuk sejumlah ternak dan barang-barang yang diminta anak-anak berambut gimbal ini.

Sesampainya di depan Pendopo Soeharto Whitlam, perjalanan iring-iringan tersebut berpencar menjadi dua, pasukan pembawa sesaji langsung menuju pelataran Candi Arjuna, sedangkan ketujuh anak berambut gimbal yang biasa disebut sebagai “calon pengantin” ini dibawa orang tuanya menuju Sendang Maerakaca di Kompleks Sendang Sedayu untuk mengikuti prosesi “siram jamas” atau pemandian.

Anak-anak berambut gimbal yang mengenakan ikat kepala putih ini dimandikan oleh Mbah Naryono secara bergantian.

Usai dimandikan, mereka segera dibawa menuju pelataran Candi Arjuna untuk mengikuti prosesi pemotongan rambut gimbal yang juga dipimpin oleh Mbah Naryono.

Kendati demikian, pemotongan rambut gimbal tersebut tidak dilakukan Mbah Naryono melainkan oleh para pejabat Kabupaten Banjarnegara.

Selama prosesi pemotongan tersebut berlangsung, Mbah Naryono tampak duduk bersila sembari membaca mantra di depan anak-anak berambut gimbal yang menunggu giliran pemotongan rambut.

Usai prosesi ruwatan, potongan rambut gimbal tersebut selanjutnya akan dilarung ke Kali Tulis dan Telaga Warna yang bermuara di laut selatan Jawa Tengah.

Sementara berbagai makanan yang tersaji di pelataran Candi Arjuna, dimakan oleh anak-anak berambut gimbal yang telah diruwat dengan harapan memperoleh berkah dari ruwatan yang mereka ikuti.

 

 

 

About majalahkomite

Menuju Masyarakat Mandiri
Pos ini dipublikasikan di Budaya. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s